25.6.16

BALI, INDONESIA 2016

          

         That's a glimpse of Bali trip in 6:35 minutes video.
Our early 2016 was lit  & Bali, of course, never fails to give all the energy that we really need :)


-----------------------------------------------------------------------------------------------------
Sebelom mulai perjalanan, kita kumpul di salah satu mini market buat beli beberapa keperluan plus camilan termasuk mastiin semuanya aman (well, ada satu hal yang sempet bikin aku hampir nangis dan minta anak-anak nuker mobil, karena mobil yang kita sewa ternyata bermasalah) long story short abis doa bareng akhirnya kita nekat berangkat karena udah molor banget dan Endra udah nunggu lama di kedai kopi Tawangwangu (dia baru banget juga balik dari Bali dan mau lanjut Bali lagi, he’s crazy).
Setelah udah bener-bener kumpul BERANGKAT DEH KITAAAA, aku lupa sih kita berhenti di beberapa tempat tapi kalo nggasalah kita berhenti waktu anter Indra (cecep) di rumah eyangnya di Malang. Dua mobil itu pisah, satu mobil yang ada Indra-nya langsung kerumah eyang dia, satu mobil lagi (aku, dkk) lanjut cari makan karena udah laper dan super crancky, tambah crancky lagi karena di Malang udah tutup semua tempat makan yang direkomen, jadilah berakhir makan ngasal di pinggir jalan yang rasanya entah itu. Inget banget  mikir, gimana caranya bisa serame itu tempat makan padahal rasanya sama masakanku juga mendingan masakan aku *kibas rambut* wakakaka.
Kelar makan nyusul deh kita kerumah eyang Indra, abis sapa-sapaan sama eyang langsung ngacir ke mobil lagi buat tidur, meanwhile yang lain pada mandi, bodo amat dah ngga mandi, ngantuk dan dingiiiiiiin.
Lanjuuuuuut, kita sampe pelabuhan sekitar jam 4-5 pagi. Abis cari parkir dan mastiin semuanya udah kekunci aman (termasuk Endra yang minta dikunciin di mobil karena dia kecapean mau tidur, dan ini ternyata bahaya, GABOLEH YANG NAMANYA TIDUR DI PARKIRAN PELABUHAN), aku sama yang lain naik ke deck. Di deck kapal ngga terlalu rame penumpang, untung pas kita sampe, si kapal bener-bener langsung berangkat *lucky enough?*.  Buat melekin mata disitu pada pesen minuman panas, aku sendiri masih harap-harap cemas takut kalo- kalo mabuk laut hahaha agak puyeng sih awalnya trus minta kopi panas yang Defika beli aja akhirnya melek dan Alhamdulillah ngga mabuk.



Apa yang dilakukan anak-anak selama diatas kapal pas nyebrang itu? cerita-cerita ngakak ketololan-ketololan yang kejadian selama kita dijalan, sisanya? FOTO-FOTO, for God’s sake, udara dan view pagi itu beneran kece sih, pas sunrise :’)
Sekitar 45-60 menit, sampaiah kita di GILIMANUK *YAYYYY* lagi-lagi disini ada trouble, kepintaran level sekian ketika anak-anak ngga cek stnk mobil yang ternyata pajeknya udah mati 2 tahun. Tapiiiiiiii, kayanya lagi dikasi bejan (untung), lolos pas pemeriksaan :p *ssssssh don’t tell the police then
Sejam kita keluar dari Gilimanuk dan mulai jelalatan cari sarapan, berhentilah di tempat sembarang. Warung pinggir jalan ala kadarnya yang enak dan murah, lah tapi kenapa ada yang ngga makan? Padahal mereka yang lebih cranky kelaperan, abis aku tanya eh santai aja mereka jawab “tar aja bi disana, ini campur sama babi”….. ya wasalam udah kelanjur makan kan ya, tapi 100% yang aku makan olahan ayam kok (hopefully)   
 DAY 1
Perjalanan menuju rumah yang bakal kita pake buat stay 5 hari itu lumayan jauuuuh dan pas work-hour jadilah kemacetan dimulai! dan panasnya Bali udah kerasa (ntah deh “panas Bali”, you know?)
Pas udah sampe homestay (let me call it ‘rumah’), termasuk markir mobil yang butuh skill karena gang disana itu literally cuma cukup semobil ngepas gitu, langsung deh nurunin koper tas- bawaan dan milih kamar.
Rumah yang kita pake ini cozy dan homey banget, beneran serasa rumah sendiri karena jadi satu sama kampung warga disana komplit dengan anjing-anjing yang berkeliaran, aku rekomen buat yang pengen nginep bareng-bareng buat stay disini!
 Oya kita juga sewa satu/dua motor buat wira-wiri seliweran disana karena nggamungkin juga ngeluarin-masukin mobil kalo cuma mau beli di mini market atau ngejer toko. Anak-anak langsung tepar deh itu, tapi karena masih bener-bener on fire sorenya kita nyicip jalan-jalan sore ke Legian. Iya, jalan kaki..… 5-10 menit nyampe, lanjut dikit (padahal lumayan sih) sampe Beachwalk. Misteri emang, jalan kaki pas liburan or you call it travelling-something itu ngga kerasa, capek sih.. tapi tetep ada energi buat lanjuuuuut. Right? :D 



Malemnya kita niatan cari makan, tapi karena uda ngga niat puter-puter, akhirnya beli Lamongan –dibungkus dibawa balik ke rumah. FYI, kata bibi-bibi di belakang kampung rumah yang kita tempatin itu banyak banget orang jawa timur-an yang buka warung makan, jadi enak sih terjamin juga halal dan pastinya ngga mahal. Abis itu pada gegoleran, dan beberapa diantara kita nyiapin surprise buat Krisna. Kelar surprise-in as usual, ritual cowo seperti biasa.
DAY 2
            Okay, liburan bareng cowo-cowo dan berame itu kelemahan yang mendasar adalah mereka nggabisa bangun pagi. Udah bangun, ngecharge henfon, balik tidur lagi. Sampe akhirnya, Roy masakin mie goreng sambil akunya bangun paksain mereka  yang masih pada molor. Akhirnya bisa sadar bangun semua (ngga semua, masih ada yang molor: Defika). Udah tuh sarapan indomie- dan gantian mandi, siapin kamera, dandan dan kita out dari kandang!
Jalan kita ke Seminyak, sempet muter-muter saking susahnya dapet parkir pinggir jalan yang deket sama shopping-spot. Di sini, kalo kalian naik mobil enaknya parkir di pinggir jalan-terus jalan kaki buat jalan-jalan, belanja atau sekedar window-shopping. As we know, di daerah ini kebanyakan butik yang pricey (mostly), tapi gemesnya parah sih banyak items yang handmade, hippies, pompom gitu huaaaaa :’) 



Kelar belanja di Seminyak, kita langsung ke Deus Ex Machina di Canggu. Perjalanan ke arah Canggu itu kanan-kirinya sawah semua, panas adem-adem kenceng anginnya! Di Deus ini kalo kita masuk ke (lebih) dalem ada café kecil gitu, kebanyakan pada nongkrong minum-minum sambil bawa their lovely pet (per table ada kali 4-5 anjing dibawahnya, super cute I swear)  terus masuk lagi ada skate-park yang aku sendiri nggasempet liat karena nggatau hahaha kalo tau mah udah foto disitu juga.  


Done with Deus, now? the hypest place…. La Laguna Bali.
Road-nya masih sama, ngelanjutin sawah-sawah, café-café gemes sepanjang jalan. Dan sampai disana pas tengah siang bolong dong. Udah kepanasan bangeeeet waktu jalan dari parking lot ke spot La Laguna-nya, cowo-cowo udah sempet cranky juga, awalnya mereka ngiranya ngga worth it. Pas udah masuk, tempat yang kita reserved masih belom memungkinkan buat dipake karena SAKING PANASNYA….. so kita nunggu di dalem sambil minum-minum (a lil bit unworthy with the price) trus langsung foto-foto di jembatan La Laguna yang nge-hype itu, udah deh kita pindah ketempat yang kita reserved, pesen minum lagi plus makan (be careful ada beberapa menu yang ada pork-nya jadi kalo nggapengen pork bilang aja ke waiter-nya tar mereka kasih suggest menu yang lain). 






Vibes di Laguna ini beneran kece sih, chill abis apalagi menjelang sunset dan seat kita kaya dibawah ini waktu lamp-nya mulai nyala, ….. undescribeable, walaupun pelayanannya agak lambat yaaaa BUT they’re nice and super hepful. Remember! kalo kalian mau kesini, better buat reserve tempat dulu, pastiin mana seat yang kalian pingin pake, kalo ngga.. yang ada bisa nggadapet tempat. Plus! ask them is there any minimum payment or nah, penting-ngga penting yah tapi biar ngga kaget juga kan karena hampir semua hangout place di Bali sekarang pake minimum payment. (waktu aku kesana ngga dikasi minimum payment cause we’re 12 peeps already, mungkin si waiter juga mikir ya yakali kita ngga pesen apa apa ber-12). 




Pulang dari sini nih, ngapain? Udah tepar semuaaaa… kecuali aku sama Nina masih kuat (yadoooong tidur tidur mulu ngga nyetir waksss), jalan lagi deh kita dari rumah ke Beachwalk ditemenin si Endra yang ngga tega kalo ninggal cewe-cewe ini sendiri.
DAY 3
Hari ketiga diawali dengan drama pagi harian yang ngga ada beda sama hari kedua kita di Bali, lebih parah guys. Niatan kita hari ini cuma P A N T A I, specifically…. Green Bowl Beach. Kelar cari oleh-oleh di Krisna dan “isi bensin” di Jebak (Jelajah Bali Kuliner) yang isinya mirip foodcourt dengan menu khas Bali dari ujung ke ujung itu, berangkat deh! kita. 


Green Bowl Beach ini agak jauh yaaaa lumayan lah if im not mistaken hampir 2 jam-an on the way, sampai disana udah high expectation dong yaaaa sama pantai ini yang kayanya belom banyak orang kesana dan lagi masuknya murah…. Rp 5.000/orang/mobil- lupa. Di tempat parkir juga ngga ada mobil sama sekali, cuma ada beberapa motor nangkring yang diparkir bule-bule sambil nenteng papan surf.
Keluar dari mobil disambut sama monyet-monyet liar lucu, dan abis ganti baju (ada toilet dan kantin di pantai ini) ternyata kita harus menuju spot pantainya dengan jalan kaki. Well okay!...... dan luckily, 500 anak tangga (HEHEHEHEHE). Lanjut ngga? YA LANJUTLAH! I can say…… anak tangga yang katanya 500 anak tangga kayanya sih ngganyampe deh, paling 300-400an, DAN itu terjal banget, jarak per anak tangganya tuh sampe nekuk lutut. Ngos-ngosan asli tapi yakin banget tetep karena bule-bule yang jalan naik mereka ngacungin jempol like mengisyaratkan “GREAT BRUH”. Ketika udah bisa liat pantainya, seketika itu juga ngga kerasa ngos-ngosan (ini serius) coba perhatiin di instagram aku, year before aku kelima pantai di Jawa yang masih sepi pengunjung plus 2 pantai di Bali, dan ….THIS ONE, THE GREATEST! Pantai pasir putih ini masih jauh dari kata ramai, maybe emang lebih cocok buat surfing karena terkenal emang buat para surfer aja, tapi buat kita yang pengen take a walk dan main air safe kok, walaupun aku sama Nina sempet nekat main di karang-karang yang ombaknya gede buat foto dan berakhir kaki kita nyangkut karang berdarah-darah perih ngebekas sampe sekarang. (Note yah foto yang bagus ada perjuangan yang harus dilalui). Kalo kalian play video diatas udah keliatan cantiknya dan gimana we really enjoy the beach






Mumpung inget! Kalo kalian mau kesini, bawa stok air minum dan snack sendiri karena dibawah ngga ada kantin, Cuma ada beberapa orang jualan jalan gitu tapi mahal banget, waktu itu terpaksa kita beli air mineral 10.000-20.000/botol sedeng karena awalnya mikir tinggal naik aja kalo haus atau laper. YAKALI BOS nggamungkin 100% kalian akan naik turun tangga terjal itu, yang ada sekarat tar. Proses ketika naik keatas ngga perlu dijelasin yah, bayangin aja basah kuyup, kaki berdarah,dan…. Ntah aku butuh pegangan mas….. *untung ada yang megangin eitssss*
And the rest, LAMONGAN FOR LYFEEEEE. Sampainya dirumah abis bersih-bersih pasir dari badan plus baju, mandi, oles-oles minyak pegel (THANK YOU VERY MUCH ROY, ini orang udah siap bawa minyak semprot buat ilangin pegel dari rumah hahaha dan guna banget coy), tewaslah kita semua, or just me.
            Day  4
Hari ini sebenernya kita semua masih abis energi sisa pegel pantai kemaren itu, tapi mumpung di Bali tetep harus keluar! Pengen nongkrong cantik, La Favela deh… lagi-lagi, dia lokasinya di sepanjang Seminyak, jalannya kecil dan padet karena banyak café hype didaerah itu, jadi kita musti cari parkir dulu agak jauh dan jalan kaki ke La Favela (lokasi dia di belokan dan ngga sediain tempat parkir, pintu masuk bener-bener di bibir jalan). Pas masuk vibe-nya dark-spooky ditambah bau dupa sembahyang yang kuat banget… kalian browse ajadeh biar tau se ‘dark’ apa yang aku maksud, ada beberapa anjing penjaga yang leha-leha nambahin image spooky zzz. Minuman disini jauh lebih pricey dibanding La Laguna, selesai pesen as usual kita foto-foto karena tempatnya emang bagus buat foto hahaha, ada 2 tempat disini, indoor yang aku kata dark-spooky-vibes dan outdoor yang…. romantic abis, table-nya di set kaya garden wedding look gitu, kamar mandinya pun kece sempet nge-snaps tapi lupa save huhu my bad. The worst part adalah ketika aku bayar mereka print bill-nya setelah aku bayar kaget juga sih kenapa total minum kita hampir fcking 400k cuma buat 3 espresso shot sama ice tea gitu kan, pas aku cek ternyata harga di menu dan harga sebenernya beda jauh, ice tea yang kita pesen around 35k/glass jadi 70k/glass, pas complain mereka bilang teh yang kita pesen abis jadi diganti jenis lain, WHY THE HELL mereka ngga bilang dulu? Udah kesel itu ngotot sama manager mereka punya, tapi yaudahlah out of tempatnya yang kece? KAPOK huuuuuu. Dan sisanya kita ke Beachwalk nggausah diperjelas lagi kan ya karena kita selalu hunting bandingin harga sebelom belanja dan akhirnya berujung balik ke Beachwalk ini.






Day 5
Hari kelima kita fokus cari barang apa aja yang belum sempet kebeli, balik lagi ke beberapa shopping-spot dan ke Arena plus Vans Sale. Ini juga hari kita kasi surprise ke Roy yang ulang tahun dan disamper pacarnya ke Bali *tsaelaaaah. Malemnya, temen-pacar si Roy nih (orang Jogja kerja di Bali) ngebawain kita nasi jinggo TERENAK TERMURAH di Bali, aku lupa namanya huhuhu yang pasti enak dan harganya cuma Rp 6000-an. (ini bakal aku tanyain infonya ya dimana tempatnya). Terakhir…. Legian.

The next two days adalah perjalanan balik kita yang dilanjut ke Surabaya, karena ini adalah recap to Bali… so that’s all. 
It was lit (again), thankyou bibi-bibi for the memories.
See you all soon, next trip… probably?



What happens in Bali, stays in Bali,
XOXO

          Psssst, below is the only hint-video from our Surabaya halfday trip before heading home. Dua orang dibelakang kita ngga ikut perjalanan darat dan kita ketemuannya di mall :p


video


Information:

La Laguna
Address: Jl.Pura Kayu Putih, Banjar Dinas Tegal Gundul, Desa Tibubeneng, Kuta Utara, Kabupaten Badung, Bali
Phone:(0361) 4741214
Hours: Open today · 11AM–11:30PM
Deus Cafe Canggu Bali | Deus Ex MachinaDeus Ex Machina |
Address: Jl. Batu Mejan No.8, Canggu, Kuta Utara, Kabupaten Badung, Bali
Phone: 0811-388-150
Hours: Open today · 7AM–11PM
Green Bowl Beach
Address: Jl. Pura Batu Pageh, Ungasan, Kuta Sel., Kabupaten Badung, Bali
La Favela
Address: Jl. Kayu Aya No. 177X, Seminyak, Kuta, Badung, Bali
Phone:(0361) 730603
Hours:
Open today · 11AM–10PM